Studi Menemukan Rokok Elektronik Buruk Bagi Jantung Anda?


Sahabat sekalian saat ini sudah tidak asing lagi mungin di telinga sahabat sekalian dengan yang namanya vaping/rokok elektronik yang sering kita sebut sehari hari. Bahwa banyak berbagai para ahli untuk meneliti dampak dari penggunaan vaping ini baik dampak yang di timbulkan jangka panjang maupun jangka pendek bahwa kali ini studi menemukan Vaping /rokok elektronik bisa merusak kesehatan jantung seperti merokok yang menggunakan tembakau, bahwa ini hasil dari penelitian dan sebuah studi baru menunjukkan.Temuan  ini memicu peringatan bahwa rokok elektronik mungkin "jauh lebih berbahaya" dari yang diperkirakan.
 
Mungkin saat ini banyak yang belum mengetahuinya. Bahwa hasil dari penelitian menemukan bahwa seseorang yang merokok menggunakan vaping makan akan berdampak efek terkena penyakit jantung seperti perokok yang menggunakan tembakau. Penelitian yang disajikan pada konferensi kardiologi terbesar di dunia, muncul di tengah meningkatnya kontroversi tentang keamanan e-rokok. tahun lalu Kesehatan Masyarakat Inggris (PHE) disahkan vaping, mengklaim kebiasaan itu 95 persen lebih aman daripada rokok. Dokter akan segera dapat meresepkan mereka untuk membantu perokok yang mencoba untuk berhenti. Para peneliti di European Society for Cardiology kongres di Roma mengatakan langkah seperti itu prematur - dan bahwa mereka tidak akan mendorong penggunaan perangkat seperti Vaping ini. Sedangkan ahli jantung Inggris mengatakan temuan itu penting, dan mengatakan penelitian lebih diperlukan untuk menguji keamanan jangka panjang penggunaan e-rokok. percobaan ini melibatkan sekelompok perokok dewasa, yang hatinya dipantau saat mereka vaping/rokok elektronik, dan ketika mereka merokok rokok biasa. Para peneliti mengatakan sesi vaping khas memiliki dampak yang sama pada kekakuan aorta - arteri utama ke jantung - seperti merokok satu batang rokok biasa. Peneliti utama Prof Charalambos Vlachopoulos, dari University of Athens Medical School mengatakan: "Kami mengukur kekakuan aorta Jika aorta kaku kemungkinan akan ada risiko kematian, baik dari penyakit jantung atau karena penyebab lain.!! Efek menguntungkan ditunjukkan dari sesi vaping 30 menit - dijelaskan oleh para peneliti sebagai kebiasaan khas - serupa dengan yang dari lima menit 'mengisap rokok, studi ini ditemukan. "Aorta adalah seperti balon sebelah hati," katanya. "Semakin kaku balon, semakin sulit bagi jantung untuk memompa. Ini adalah biomarker yang paling kuat yang kita miliki untuk memperkirakan risiko kardiovaskular. "Percobaan ini yang melibatkan 24 orang dewasa dengan usia rata-rata 30, hanya meneliti efek langsung dari e-rokok dan merokok. ahli jantung mengatakan risiko jangka panjang vaping tetap tidak diketahui - tetapi dia tidak akan merekomendasikan penggunaannya. "Nilai dari studi akut adalah memberikan wawasan tentang berapa lama aorta Anda stres sepanjang hari - karena ini terjadi sepanjang hari, ini adalah sesuatu yang terjadi berulang-ulang," katanya. Mungkin ada yang lama bahaya jantung jangka panjang.  Dan Kantor data Statistik Nasional menunjukkan rekor 2.2million Brits teratur digunakan e-rokok pada tahun 2015. Prof Peter Weissberg, direktur medis di British Heart Foundation, mengatakan: "Penelitian penting ini mencoba untuk menentukan apakah merokok e-rokok memiliki efek berbahaya pada pembuluh darah kita. Dia mengatakan: "Temuan menunjukkan bahwa rokok elektronik memiliki efek yang sama dengan rokok biasa pada kekakuan dari pembuluh darah utama di dalam tubuh. Meskipun penelitian ini tidak dirancang untuk menunjukkan apakah rokok elektronik dapat menyebabkan kerusakan jangka panjang pada pembuluh darah kita, hal itu menunjukkan bahwa mereka tidak lah dapat diasumsikan bebas risiko. Banyaknya penelitian lebih lanjut diperlukan untuk menentukan keamanan dari penggunaan jangka panjang perangkat ini." Namun, Deborah Arnott, chief executive Aksi Merokok dan Kesehatan, mengatakan: "Penelitian ini tidak membuktikan bahwa e-rokok adalah sebagai berbahaya seperti merokok." Dia menyoroti temuan lain dari studi ini, menunjukkan bahwa jika sesi vaping terbatas lima menit, dampak pada kekakuan aorta secara signifikan kurang dari yang berhubungan dengan rokok. Tom Pruen, kepala ilmiah untuk Rokok Elektronik Industri Asosiasi Perdagangan, mengatakan: "Banyak hal memiliki efek jangka pendek pada kekakuan aorta - dan nikotin sudah dikenal untuk melakukan hal ini. Di sisi lain, begitu juga kafein, dan dalam kedua kasus itu adalah fana, tanpa efek jangka panjang yang signifikan. "Rosanna O'Connor, dari Public Health Inggris, mengatakan: "Vaping membawa sebagian kecil dari risiko merokok namun banyak perokok yang masih tidak sadar, yang dapat menjaga orang-orang merokok daripada beralih ke alternatif yang jauh lebih berbahaya ini. Semoga banyak bermanfaat bagi sahabat sekalian, dapat sebagai bahan bacaan sehari hari agar menambah wawasan ilmu kita pribadi. Info lebih lanjut kunjungi di www.bukainfo.tk sekian dan Terimakasihhhh.

Share Artikel ini,Yuuk!!! :
+
Previous
Next Post »
4 Komentar untuk "Studi Menemukan Rokok Elektronik Buruk Bagi Jantung Anda?"

Saya masih setia sama rokok batang gan hehehe

kalau bisa di kurangi ya, kesehatan itu mahal lho

Nah ini yang rokok elektrik, nah kalau yang batang gimana ya

kl rokok batang sama saja efeknya, khan masih termasuk dalam vaping smoke

Di harapkan berkomentarlah sesui dengan topik, dan jangan menanamkan link aktif yang akan di anggap SPAM

 
Copyright © 2015 BUKA INFO - All Rights Reserved
Template By Kunci Dunia
Back To Top