Faktanya Bahaya Makan Dan Minum Sambil Berdiri Bagi Kesehatan



Sahabat yang berbahagia mungkin tidak asing lagi Larangan untuk makan dan juga minum sambil berdiri rasanya memang sudah tidak asing lagi bagi kita, karena hal tersebut sudah sangat sering kita dengar. Baik hal itu atas dasar agama atau pun tradisi, gaya makan dan minum sambil berdiri dianggap tidak baik. Namun adakah alasannya dari sisi kesehatan?
 
Ternyata ada bahaya makan minum sambil berdiri bagi kesehatan. Sebagaimana dijelaskan oleh Ahli kesehatan bernama dr. Andri Setiawan yang komentarnya  Dia mengatakan bhawa selain karena alasan sopan santun, ternyata secara medis makan dan juga minum sambil duduk terbukti lebih menyehatkan dibandingkan makan dan minum sambil berdiri. Sebab di dalam tubuh manusia ada sebuah jaringan penyaring atau filter atau yang disebut dengan sfringer, yaitu sebuah struktur maskuler atau berotot yang dapat membuka dan juga menutup.
D
r. Andri Setiawan  juga mengatakan bahwa air yang kita minum seterusnya akan disalurkan ke dalam pos-pos penyaringan di dalam ginjal. Filter penyaring seperti ini terbuka pada saat kita duduk dan secara otomatis tertutup pada saat berdiri.
Ketika filter tersebut berada dalam posisi yang tertutup, maka air yang kita konsumsi sambil berdiri akan langsung masuk hingga ke dalam kantong kemih tanpa adanya proses penyaringan. Akibatnya, bisa terjadi pengendapan di dalam saluran ureter. Apabila hal tersebut terus terjadi, akan dapat  menyebabkan gangguan pada organ ginjal kita.
Selain itu, dokter yang saat ini praktik di Rumah Sakit Islam Jakarta (RSIJ) itu juga menyebutkan bahwa ketika berdiri, manusia sebenarnya sedang dalam keadaan yang tegang. Keseimbangan pada pusat sarafnyasedang bekerja keras supaya mampu mempertahankan semua bagian otot yang ada pada tubuhnya.
Sebaliknya, ketika berada dalam posisi duduk, saraf sedang dalam keadaan yang tenang serta tidak tegang. Sehingga sistem pencernaan berada dalam keadaan yang siap untuk menerima asupan makanan dan juga minuman.
Dampak negatif lain dari makan dan juga minum sambil berdiri sebagaimana pemaparan dr. Andri adalah refleksi pada saraf. Hal tersebut diakibatkan oleh adanya reaksi saraf kelana, ini merupakan saraf otak kesepuluh yang cukup banyak tersebar pada berbagai lapisan endotel yang mengelilingi organ usus.
Apabila cukup sering terjadi refleksi secara kencang dan secara tiba-tiba, maka akan bisa menyebabkan disfungsi pada bagian saraf atau vagal inhibition yang sangat parah, sehingga dapat menyebabkan pingsan atau yang lebih parah adalah mati mendadak.
Meskipun dampak negatif makan minum sambil berdiri bagi kesehatan ini dampaknya tidak terjadi dengan instan, namun makan dan minum sebaiknya kita lakukan sambil duduk saja. Karena hal itu pasti akan lebih menyehatkan. Sedang kan menurut kajian islam pun melarang makan atau minum berdiri. Karena Islam sangat mengatur aspek kehidupuan manusia, termasuk makan dan minum, dalam Islam ada adab makan seperti: mencuci tangan sebelum makan, makan dengan tangan kanan, tidak makan sampai kekenyangan dan tidak makan sambil berdiri.Larangan makan dan minum sambil berdiri tersebut bukan tanpa alasan. Ada hikmah yang terkandung dalam larangan tersebut serta penjelasan ilmiah yang menguatkannya. Bila seseorang makan sambil berdiri, akan terjadi reflux asam lambung, asam lambung akan naik ke esofagus dan membuat sel-sel kerongkongan teriritasi. Hal ini dikarenakan pH asam lambung yang sangat asam (pHnya 1-2,5), Hal ini ditandai dengan gejala panas terbakar yang menyesak di dada heartburn. ”Bila kita tetap membiasakan makan minum sambil berdiri dalam jangka waktu panjang iritasi sel-sel kerongkongan ini akan berakumulasi menyebabkan kanker saluran esofagus,” tuturnya. Dalam hadis, “Sesungguhnya Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wasallam melarang seseorang minum sambil berdiri.” Qotadah berkata, “Bagaimana dengan makan?” Beliau menjawab: “Itu lebih buruk lagi.” (HR. Muslim dan Tirmidzi) Hadis lainnya menyebutkan yang artinya, “Jangan kalian minum sambil berdiri,  Apabila kalian lupa, maka hendaknya ia muntahkan.” (HR. Muslim). Jika hal ini terjadi berulang kali dalam waktu lama, dapat menyebabkan melar dan jatuhnya usus sehingga mengakibatkan disfungsi pencernaan. Rasulullah Shallallahu ‘Alahi Wasallam berdiri, itu dikarenakan ada sesuatu yang menghalangi beliau untuk duduk, seperti penuh sesaknya manusia pada tempat-tempat suci, tapi bukan merupakan kebiasaan. Begitu pula makan sambil berjalan, sama sekali tidak sehat, tidak sopan, tidak etis dan tidak pernah dikenal dalam Islam dan kaum muslimin. Ketenangan hana bisa dihasilkan saat duduk, saat syaraf dalam keadaan tenang dan tidak tegang sehingga sistem pencernaan siap menerima makanan dan minum dengan cara cepat. Dr. Al-Rawi menekankan bahwa makanan dan minuman yang disantap pada saat berdiri, bisa berdampak pada refleksi saraf yang dilakukan oleh reaksi saraf kelana (saraf otak kesepuluh) yang banyak tersebar pada lapisan endotel yang mengelilingi usus. Refleksi ini apabila terjadi secara keras dan tiba-tiba, bisa menyebabkan disfungsi syaraf yang parah dan menimbulkan detak mematikan bagi jantung sehingga menyebabkan pingsan atau mati mendadak. Selain itu, makan dan minum sambil berdiri terus–menerus bisa membahayakan dinding usus dan memungkinkan terjadinya luka pada lambung. Menurut para dokter, luka pada lambung 95% terjadi pada tempat-tempat yang biasa bebenturan dengan makanan atau minuman yang masuk. Air yang masuk saat kita duduk akan disaring oleh sfringer, suatu struktur berotot yang bisa membuka (sehingga air kemih bisa lewat) dan menutup. Setiap air yang kita minum akan disalurkan pada pos-pos penyaringan yang berada di ginjal. Namun, jika kita minum sambil berdiri, air yang kita minum tidak disaring lagi, tapi, langsung menuju kandung kemih. Hal ini bisa menimbulkan terjadinya pengendapan di saluran ureter akibat banyaknya limbah yang tersisa di ureter. Inilah yang bisa menyebabkan penyakit kristal ginjal, salah satu penyakit ginjal berbahaya, yang disebabkan susah buang air kecil. Pada saat berdiri, kondisi keseimbangan disertai pengerutan otot pada tenggorokan yang menghalangi jalannya makanan ke usus secara mudah dan terkadang menyebabkan rasa sakit yang sangat yang mengganggu fungsi pencernaan, dan seseorang bisa kehilangan rasa nyaman saat makan dan minum. Karena itu, mulailah membiasakan diri untuk makan dan minum sambil duduk, demi kesehatan dan menjaga adab sopan santun yang Islami sebagai bagian dari dakwah kita dalam bentuk perilaku. Karena itu cara mencegah reflux asam lambung ini dengan makan sambil duduk, kata Ana. Ada dua hal lain yang juga dapat menyebabkan reflux asam lambung dan heartburn yaitu: makan minum kekenyangan dan tidur atau berbaring segera setelah makan. Beliau menjelaskan lambung memang dapat mengembang enam kali lipat saat diisi sampai benar-benar penuh. Makin banyak makanan yang tertampung di lambung, lambung harus kerja ekstra keras mengeluarkan asam lambung lebih banyak. Selanjutnya, bila lambung terlalu penuh, kelebihan asam lambung akan mengalir naik ke esofagus. ”Demikian juga bila kita tidur atau berbaring segera setelah makan,” jelasnya. Kebiasaan berbaring atau tidur segera setelah makan ini sama bahayanya dengan makan minum sambil berdiri yakni iritasi sel kerongkongan yang mengundang kanker esofahus dalam jangka panjang. Ilmu kedokteran modern mengungkapkan bahwa minum dalam keadaan berdiri menyebabkan air yang mengalir berjatuhan dengan keras pada dasar lambung dan menumbuknya, menjadikan lambung kendor dan menjadikan pencernaan sulit. Sebagaimana terus-menerus makan dan minum sambil berdiri dapat menimbulkan luka pada dinding lambung. Penemuan ini menjelaskan kepada manusia bahaya yang telah diperingatkan oleh Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam dalam hadits berikut ini.
عن أنس – رضي الله عنه – ، عن النبيِّ – صلى الله عليه وسلم – : أنه نَهى أن يَشْرَبَ الرَّجُلُ قَائِماً . قَالَ قتادة : فَقُلْنَا لأَنَسٍ : فالأَكْلُ ؟ قَالَ :
ذَلِكَ أَشَرُّ – أَوْ أخْبَثُ – رواه مسلم
Dari Anas radhiyallahu anhu dari Nabi Muhammad Shallallahu ‘Alaihi Wasallam,  “Sesungguhnya Nabi Muhammad Shallallahu ‘Alaihi Wasallam melarang seseorang untuk minum berdiri.” Qatadah (seorang tabi’in) berkata, “Kami bertanya kepada Anas, ‘Bagaimana dengan makan sambil berdiri?’ Anas menjawab, ‘Yang demikian itu lebih jelek dan lebih buruk.’” (HR. Muslim). Sekecil dan seremeh apapun sesuatu menurut anggapan kita tidak akan terlepas dari sorotan Islam sehingga agama Islam memberikan petunjuk dan jalan kebaikan di dalamnya. Seperti halnya minum, Islam mengajarkan bagaimana tata cara minum. Para ulama menegaskan bahwa minum sambil duduk lebih utama dari pada minum sambil berdiri. Ini berdasarkan hadits Nabi Shallallahu ‘Alaihi Wasallam, “Janganlah di antara kalian minum sambil berdiri, bila terjadi maka muntahkanlah airnya.” (HR. Muslim). Di samping itu, menurut Ibnul Qoyyim ada beberapa afat (akibat buruk) bila minum sambil berdiri. maka di samping tidak dapat memberikan kesegaran pada tubuh secara optimal juga air yang masuk kedalam tubuh akan cepat turun ke organ tubuh bagian bawah. Hal ini dikarenakan air yang dikonsumsi tidak tertampung di dalam maiddah (lambung) yang nantinya akan dipompa oleh jantung untukdisalurkan keseluruh organ-organ tubuh. Dengan demikian air tidak akan menyebar ke organ-organ tubuh yang lain. Padahal menurut ilmu kedokteran tujuh puluh persen dari tubuh manusia terdiri dari zat cair. Tulang-tulangpun mengandung air sebanyak tiga puluh sampai empat puluh persen. Sebagian besar darah terdiri dari air dimana terdapat larutan bahan-bahan selain sel-sel darah. Akibatnya bilamana pembuangan air dari dalam tubuh lebih besar daripada pemasukannya, terjadilah dehidrasi yaitu kekurangan zat cair dalam tubuh. Begitu juga kadar air dalam jaringan tubuh diatur dengan tepat. Jika terdapat selisih sepuluh persen saja maka gejala-gejala serius akan timbul. Kalau selisih ini mencapai dua puluh persen maka orangnya akan mati. Oleh sebab itu, dianjurkan memuntahkan air apabila terlanjur minum sambil berdiri seperti yang disebut dalam hadits di atas. Para ahli hikmah juga memberi jalan keluar bila terpaksa minum sambil berdiri yaitu menggerak-gerakan dua ibu jari kaki insya Allah akan dapat menolak efek-efek negatif seperti yang disebut di atas. Semoga dapat bermanfaat artikel yang di posting buka info ini. Terimakasihhh.


Postingan terkait:

Belum ada tanggapan untuk " Faktanya Bahaya Makan Dan Minum Sambil Berdiri Bagi Kesehatan"

Post a Comment